TOK Bahagian 1

0
258

TOK
Atikah Che Yasin

Zura memerhati sekeliling. Perasaan bosan menguasai dirinya. Dia tidak suka tinggal di situ. Orang sekelilingnya berperangai pelik-pelik. Ada yang berjalan tanpa henti, ada yang terguling-guling atas lantai. Ish, boleh gila dia dibuatnya.

Gila? Memang dia dikatakan gila pun. Kalau tak gila masakan dia ditempatkan tempat puaka sebegini. Ya, selalunya bila masuk je tempat ini seseorang itu dicop sebagai gila. Mentaliti masyarakat. Huh, menyampah Zura dengan mentaliti kolot masyarakat sekeliling.

“Zura okay hari ni?” Soal doktor muda itu. Zura hanya memandang kosong doktor itu. Tiada respon.

“Zura nak jumpa mak ayah tak?” Soal Doktor Laila lagi.

“Taknak jumpa mak ayah. Zura nak jumpa Tok,” Ujar Zura.

“Tok tinggal mana?”

“Tok duduk kat rumah lah. Kasihan dia, dahla tua. Sekarang Zura dah duduk sini tak ada sesiapa pun nak tengok-tengokkan dia,”

“Mak dan ayah kan ada,” Ujar Doktor Laila sekadar ingin menduga.

“Mak ayah tak pedulikan Tok. Mereka selalu marah bila Zura cakap pasal Tok. Mereka suruh jangan pedulikan Tok,”

Doktor Laila mengangguk-angguk faham. Setelah selesai menanyakan beberapa soalan lain doktor itu menyuruh Zura kembali ke tempat asalnya. Dalam fikiran doktor itu hanya satu iaitu Zura mengalami Skizoprenia.

Ya lah, Tok tidak wujud. Menurut sumber hanya mereka bertiga sahaja yang tinggal di situ sejak dulu. Tiada Tok yang tinggal sekali seperti yang di dakwa Zura. Mayat ibu bapa Zura ditemui dalam rumah mereka dalam keadaan yang mengerikan setelah seorang jiran datang untuk datang memulangkan barang. Namun yang menghairankan, Zura sedikit pun tidak terusik dengan kematian ibu bapanya. Dia menonton televisyen ketika pihak berkuasa datang. Gila!!

Disebabkan itu Zura dituduh membunuh namun disebabkan sikap peliknya, dia dirujuk ke unit psikiatri terlebih dahulu. Sekiranya benar dia mengahadapi masalah mental maka dia tidak boleh disabitkan kesalahan.

*********************

Zura tersedar daripada tidur apabila mendengar namanya dipanggil. Dia terlihat kelibat di tingkap wad itu. Penghuni di situ masih ada yang belum tidur namun tidak menyedari kelibat itu.

“Tok?” Ujar Zura gembira.

“Nah, Tok tahu kamu perlukan ini. Ingat, hanya kamu yang boleh bantu Tok,” Ujar orang tua itu sambil menunjukkan sebilah keris lama dan kain kuning. Setelah Tok membaca mantera, barang tersebut menembusi dinding. Zura menyambut pemberian Tok dengan perasaan gembira.

Keesokan paginya, penghuni wad menjalankan rutin biasa. Mereka diarahkan mandi dan seorang staff wad mengawasi mereka. Zura tersenyum melihat wajah seorang demi seorang di bilik air itu. Dibacanya mantera yang diajar Tok. Dan serta-merta semua yang berada di situ kaku. Mereka kemudiannya rebah dan terbaring di lantai bilik air itu.

“Zasss, zassss” Keris Tok rakus merobek isi perut setiap orang yang berada di situ. Organ dikeluarkan dan diletakkan di dalam kain kuning. Darah membasahi lantai bilik air tersebut. Namun Zura tidak peduli. Segala-galanya demi Tok. Semuanya agar Tok tidak lemah, terus kuat. Hanya Tok yang pedulikan dirinya sejak kecil. Jadi dengan cara ini sahaja dia akan membalas jasa Tok.

**********

Jururawat berasa pelik kerana pesakit masih tidak siap mandi. Sedangkan sudah tiba masa untuk sarapan dan makan ubat. Dia pergi memeriksa bilik air.

“Arghhhhhh….!!!!!!” Jururawat itu menjerit sebaik sahaja terlihat mayat bergelimpangan di bilik air. Bau hanyir menusuk hidungnya.

“Somenone call police !!!!!! Doktor cepat!!!!!!” Sesungguhnya dia tidak tahu apa yang harus dilakukan. Tidak pernah berhadapan situasi sebegini. Lebih kurang 20 orang bergelimpangan di situ. Doktor Laila memeriksa satu persatu pesakitnya. Kemudian dia menyedari sesuatu.

“Pesakit yang bernama Zura mana?” Soal Doktor Laila.

Jururawat memeriksa sekeliling bilik air serta wad tersebut namun tidak dijumpai Zura. Keadaan kelam kabut. Pihak polis pun sampai dan pagar wad itu kini sudah sedia terbuka luas. Zura yang memerhati pagar itu dari tadi segera mengambil peluang itu untuk keluar.

Tertangkap?

Sudah tentu tidak. Pihak berkuasa yang berselisih bahu dengannya tidak nampak pun dirinya. Tidak sia-sia nampaknya mantera Tok. Zura terus melangkah.

Dia ingin menemui Tok.

Setelah Zura menemui Tok di stor belakang rumahnya, dia meneruskan perjalanan. Perjalanan untuk mencari mangsa seterusnya. Demi Tok, dia rela membunuh 100 orang menggunakan ilmu hitam.

Salah seorangnya mungkin anda?

Sshhhhhhh…Jangan cakap kat orang lain, nanti Zura datang ya.

Sambungan Sila KLIK –>> 100 Mangsa Zura Bahagian Akhir

SHARE
Previous articleOmbak
Next article100 Mangsa Zura Bahagian Akhir

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here